oleh

Meresahkan! Pelaku Pencabulan Terhadap 3 Siswa SMK di Tangerang Bukan Dihakimi, Justru Diajak Mediasi dengan Korban

Ilustrasi Pencabulan terhadap siswa SMK di Tangerang, Banten (istimewa).

Indotribun.id, Tangerang Selatan- Kasus meresahkan terjadi di Tangerang Selatan, Banten. Bagaimana tidak, pasalnya pelaku Kasus Pencabulan yang dilakukan oleh oknum pegawai kelurahan Jombang, Tanggerang Selatan, Banten itu tidak dihakimi oleh pihak sekolah. Justru korban dan pelaku malah diajak untuk bermeditasi.

Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kota Tangerang Selatan, Tri Purwanto mengungkapkan 3 siswi SMK korban pencabulan pegawai Kelurahan Jombang, Tangsel sempat dipertemukan dengan pelaku.

Lanjut Tri, menyebut pertemuan itu difasilitasi oleh pihak sekolah. Tri menyayangkan proses mediasi itu karena membuat korban semakin trauma.

“Udah (dipertemukan), itu yang saya makanya nggak suka dengan pihak sekolah tuh di situ. Kok malah dipertemukan gitu, malah diarahkan ke mediasi gitu. Itu yang saya nggak suka. Pastilah trauma korbannya pasti ada,” kata Tri saat dihubungi detikcom, Jumat (17/12/2021).

Menurutnya, pihak sekolah dalam pertemuan ini mengarahkan untuk melakukan mediasi. Bahkan kata Tri mediasi ini diarahkan untuk berujung damai.

Namun, Tri tidak mengetahui kapan pastinya pertemuan ini dilakukan. Dia baru mengetahui kabar tersebut pada 10 Desember 2021 lalu.

“Iya gitu, untuk didamaikan. Oh itu saya dapat cerita dari Satgas dan Kepsek waktu kita melakukan penjangkauan tanggal 10 Desember lalu. Kalau waktu persisnya kita nggak tahu dipertemukannya kapan. Pada tanggal sepuluh saya dapat cerita seperti itu,” ungkapnya.

Menurutnya, seharusnya pihak sekolah melakukan pelaporan kepada pihaknya. Bukan malah melakukan mediasi semacam itu.

“Itu dia mungkin apa ya, sekolah mungkin maksudnya biar tidak ramai menurut UU perlindungan anak, harusnya dia kan menginformasikan itu ke P2TP2A atau ke dinas atas kejadian itu. Kagetlah, tidak ada yang tahu kaget, namanya orang tua ya. Tetapi sekarang sudah tahu semua,” bebernya.

Dia mengungkapkan tentunya banyak dampak psikis yang diterima oleh ketiga korban pasca-dipertemukan dengan pelaku. P2TP2A akan memberikan layanan konseling untuk ketiga siswi ini.

Banyak dampaknya. Ketakutan, tidak berani bicara terus terang sama kita. Istilahnya bingung. Ada satu anak yang diem, enggak mau ngomong. Makanya nanti akan kita berikan layanan konseling buat mereka untuk mengurangi trauma,” tuturnya.

Dilansir dari detik.com, sebelumnya diberitakan, SA diamankan polisi setelah ramai dugaan pencabulan terhadap 3 orang siswi SMK. Ketiga korban adalah siswi yang sedang magang di Kelurahan Jombang, Tangerang Selatan.

Pegawai tersebut berstatus honorer dan telah dipecat. Hingga berita ini dimuat, sampai saat ini pegawai kelurahan itu masih diperiksa oleh pihak yang berwajib.

(Indotribun/Wakid)

Komentar